Suara Merdeka

SELAMA 22 tahun Tun Dr Mahathir Mohamad dicanang sebagai Perdana Menteri yang hebat (1981-2003) dengan 70 peratus pembangunan Malaysia ini dikatakan berpunca daripada dirinya.

Tapi sayangnya bila beliau berdakap dengan DAP menjelang pilihan raya umum ke-14 (PRU-14) lepas, kemudian menang menumbangkan kerajaan Barisan Nasional, dan selepas kira-kira 20 bulan lebih sedikit sahaja, tindak tanduk itu akhirnya mengakhiri tidak sahaja pencapaian PM ke-4 beliau, bahkan jawatan PM ke-7 (2018 – Februari 2020).

Mengapa persepsi ini berlaku?

Barangkali, sebahagian besar orang Melayu sukar mahu menerima hakikat terjadinya hubungan Mahathir-DAP.

Selama berpuluh-puluh tahun berpolitik, bekas Perdana Menteri itu begitu membenci DAP. Pernah, ketika berucap di Permatang Pauh pada 4 Mei 2013, Dr Mahathir menggelar Kit Siang sebagai ‘number one racist’.
“DAP adalah rasis dan parti cauvinis. Kit Siang adalah orang nombor satu paling rasis” kata Dr. Mahathir.

Dan apabila Ahli Jawatankuasa Tertinggi Pusat (CEC) DAP, Ronnie Liu boleh pula mendakwa Dr. Mahathir menjadi penyebab jatuhnya Kerajaan Persekutuan pimpinan Pakatan Harapan (PH) Februari lalu, adakah `fakta’ ini boleh diterima?

Kata Ronnie, sekiranya Dr. Mahathir tidak meletakkan jawatan dan mendengar nasihat Yang di-Pertuan Agong untuk tidak meletakkan jawatan maka semua masalah PH yang berlaku tidak akan terjadi.

Begitupun Ronnie lupa satu perkara ini. DAP pun antara salah satu punca PH tumbang.

Selama ini termasuklah dalam tempoh 22 bulan sejak Mei 2018, DAP kelihatan gagal untuk menguar-uarkan kepada masyarakat Cina mengenai kebaikan yang telah dibuat oleh kerajaan khususnya semasa era BN untuk kesejahteraan kaum tersebut.

Sebaliknya, apa yang dilakukan oleh DAP terutama dalam kempen PRU-13 agak meyakitkan.

Antaranya, melalui perancangan slogan `Ubah dan Ini Kalilah’ yang dikatakan agak `mendukacitakan’ untuk menumbangkan kerajaan BN yang orang Melayu menjadi terasnya.

Hasil dari pilihan raya umum ke-13 itulah menjadikan DAP sebagai parti paling dominan dalam pakatan pembangkang waktu itu dengan meraih 38 daripada 51 kerusi, seterusnya berlayar menuju PRU-14 dengan sebahagian masyarakat Cina menjadi `hilang arah dan kelabu mata’.

Kalau disorot sejarah masa silam dan pembiayaan serta peruntukan untuk masyarakat Cina oleh kerajaan BN, insiden luka `berpaling tadah’ mereka bermula dalam PRU 2013 sama sekali tidak wajar berlaku.

READ MORE HERE

 

Telegram Subscribe Banner